Masa Jabatan Gubernur Berakhir Tahun 2023, Dana Proyek Jalan Rp 2,7  Triliun  Diperbolehkan  

Headline Pemerintahan

tobapos.co-Kepala Dinas Bina Marga dan Bina Kontruksi Sumatra Utara Bambang Pardede mengatakan, bahwa proyek design & build perbaikan jalan  dan jembatan serta drainase dengan pagu  sebanyak Rp 2,7 triliun menurutnya diperbolehkan walaupun proyek tersebut masa pengerjaan dan pembayarannya nantinya akan melewati masa berakhirnya jabatan Gubernur dan Wakil Gubernur.

Sebagaimana diketahui masa Jabatan Gubernur Provinsi Sumatera Utara akan berakhir pada bulan September tahun 2023 mendatang.  

Sementara pembangunan infrastruktur jalan sepanjang 450 kilometer yang menjadi super prioritas Provinsi Sumatera Utara melalui skema multi years atau tahun jamak serta dengan methode rancang bangun dalam proses pemgadaan simultan dan pararel sehingga dalam 2 tahun pekerjaan dapat selesai selama tahun 2022-2023.

Dikhawatirkan jika nantinya proyek Rp 2,7 trliun ini nantinya akan bermasalah dan tersandung kasus hukum dengan adanya peristiwa pemanggilan KPK terhadap salah satu kepala daerah karena menganggarkan  pekerjaan proyek melebihi masa jabatan.

Baca Juga :   Tetap Dengan Prokes Ketat, Sentra Vaksinasi di Pendopo Sahabat Aksi Diminati Warga

“Itu bisa, boleh dianggarkan maksimal masa jabatan Gubernur kecuali untuk proyek-proyek strategis nasional. Boleh… Jadi ruas ruas yang masuk itu bisa dibayarkan di tahun 2024 itu ada aturannya dan ada Perpresnya, terjawabkan?,” ujar Bambang saat menghadiri panggilan Gubernur Edy Rahmayadi ke rumah Dinas Gubsu Jumat (13/5) untuk menjawab seiumlah pertanyaan wartawan 

Dalam kesempatan itu Bambang juga menceritakan bahwasanya dia tidak akan menjawab berbagai pertanyaan yang menyangkut persepsi terkait berbagai pekerjaan yang dikelolanya. Menurutnya jika semua itu dijawab bisa membuat stress 

Kalau mengeluh semua orang mengeluh bukan mengeluh dalam arti apa  karena tekanan banyak,  cuman kadang ada orang yang menanyakan katanya kalau saya akan mau masuk penjara dan bagi Bambang itu sudah menjadi hal yang biasa apapun tentang kata orang.  Sebagai penanggung jawab utama pada proyek itu Bambang juga sudah pernah diancam hanya saja beliau menikmati saja pekerjaannya selain itu dia juga banyak berdiskusi dengan para pakar.

Baca Juga :   Kurangi Volume Sampah, DKI Kolaborasi Dengan PT Surplus Gelar Pelatihan

Sedangkan ketika ditanyakan tentang bagaimana progres proyek ini Bambang mengatakan kalau itu merupakan pertanyaan yang bagus dan dapat dijelaskan nya bahwa hingga saat ini masih pada persiapan kontrak. 

“Progres masih dalam persiapan kontrak, saya memang menjaga ritne untuk bicara, tetapi kalau pakai jalur kominfo kita bisa duduk bersama, ” ungkapnya. 

Bambang mengakui kalau masalahnya sekarang dan itu juga katanya sudah disampaikan nya langsung kepada Gubernur kalau persoalan yang dihadapinya  adalah masalah Sumber Daya Manusia  (SDM) di OPD yang dipimpinnya. 

“Saya pening dengan SDM kita, tadi saya baru mengamuk mendapat info padahal SDM kita  diketahui sudah dilatih beberapa kali dalam pertemuan dihotel-hotel bahkan kita undang tokoh agama dan juga sudah dimotivasi agar idak mencuri, ” jelas Bambang.. 

Baca Juga :   Bhinneka Grup Kolaborasi Dengan Forum Wartawan Poldasu, Bantu Warga Terdampak PPKM Level 4

Bambang menyampaikan bahwa dirinya tidak mengerti politik yang dia tahu  hanya tentang tehnik. Namun dengan niat baik saja belum tentu hasilnya baik, banyak masukan dari masyarakat, pemerhati dan aparat dan pekerjaan ini gak gampang. Diakuinya berbagai  persepsi miring itu bukan saja datang dari luar  bahkan dari internal sendiri juga ada. Oleh karenanya Bambang berharap projek ini bisa sukses membawa nama baik Sumut yang bermartabat. 

Bambang juga sudah mengingatkan PT Waskita Karya sebagai pemenang tender jangan main-main dengan mutu pekerjaan proyek ini

Sedangkan sebelumnya Gubernur Provinsi Sumatera Utara yang dikonfirmasi di Rumah Dinas Gubernur Jalan Sudirman Medan terkait progres proyek multi years dengan anggran Rp 2,7 triliun mengatakan kepada wartawan untuk menanyakan kepada yang berwenang. 

“Tanyakan  kepada yang berwenang ada Bambang  Pardede disitu, ” cetus Edy Rahmayadi. MM

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *