Februari 2021 Kasus Terkonfirmasi Covid-19 Sumut Meninggkat

Headline Pemerintahan

tobapos.co – Penularan virus Covid-19 hingga saat ini masih sangat mengkhawatirkan ditengah-tengah masyarakat. Resah dan gelisah terus berkepanjangan. Namun demikian disiplin protokol kesehatan harus sama – sama kita terapkan.

Mengingat libur panjang Tahun Baru Imlek 2572 besok, Jumat 12/7 diharapkan tidak bepergian keluar kota. Tujuannya agar memperkecil penyebaran Covid-19.

Imbauan ini diungkapkan Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi yang juga Ketua Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19.

Gubernur melalui Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Sumut Irman Oemar yang juga Koordinator Informasi Satgas Covid-19 Sumut di Aula Tengku Rizal Nurdin, Jalan Jenderal Sudirman Nomor 41, Medan, Kamis (11/2) mwngatkan, bahwa saat ini kita sedang mengalami lonjakan kasus positif covif-19 yang signifikan, kemudian kita juga akan melewati libur panjang Tahun Baru Imlek. Kita meminta masyarakat agar tidak bepergian sehingga penyebaran Covid-19 bisa kita kendalikan,” katanya.

Baca Juga :   25 Pejabat Administrator Pemprovsu Dilantik, Gubsu: Para Pejabat Harus Bertanggungjawab

Apalagi, katanya, saat ini Sumut mengalami lonjakan kasus Covid-19, per 10 Februari 2021 terjadi pertambahan 224 kasus konfirmasi positif. Karena itu, masyarakat diimbau tetap di rumah selama libur panjang dan disiplin menerapkan protokol kesehatan 5 M, yaitu memakai masker, mencuci tangan menggunakan sabun, menjaga jarak, menghindari kerumunan dan mengurangi mobilitas.

Irman juga menyampaikan, untuk percepatan penanganan Covid-19 di daerah ini, Gubernur Sumut sudah mengeluarkan instruksi Nomor 188.54./2/INST/2021 terkait perpanjangan pembatasan kegiatan masyarakat 1 Februari 2021. Isi instruksi tersebut antara lain memberlakukan Work From Home (WFH) 50%, mengurangi kapasitas usaha makan/minum 50%, membatasi jam operasional untuk pusat perbelanjaan, kafe dan usaha makan/minum hingga pukul 21:00 WIB dan 22:00 WIB untuk hiburan malam.

Baca Juga :   PGI Kecam Penyerangan Rumah Jemaat Gereja HKBP Karawang

Selain itu, Pemprov Sumut juga menurunkan tim yang terdiri dari TNI, Polri dan Satpol PP ke daerah-daerah wisata untuk memastikan protokol kesehatan, serta memastikan instruksi Gubernur Sumut dijalankan. Irman menjelaskan, butuh kerja keras semua pihak dan kedisiplinan masyarakat dalam menjalankan instruksi tersebut sehingga penyebaran Covid-19 di Sumut bisa dikendalikan.

“Pemerintah daerah dan berbagai instansi terkait perlu menegakkan instruksi tersebut. Dan itu tidak juga akan berjalan dengan baik bila masyarakat tidak disiplin menerapkan protokol kesehatan. Kita harus bergandengan tangan melawan wabah ini,” kata Irman.

Berdasarkan keterangan Kepala Dinas Kesehatan Sumut Alwi Mujahit, saat ini kapasitas Rumah Sakit (RS) yang terpakai untuk penanganan Covid-19 rata-rata mencapai 60%. Namun, di beberapa RS kapasitas yang sudah ada yang mencapai lebih dari 90%.

Baca Juga :   1 Orang Tetkonfirmasi, Ini Kata Jubir Gugus Tugas Asahan

“Kasus kita sedang tinggi saat ini, kita tentu akan perkuat test, tracing dan treatment jelang libur panjang akhir pekan. RS kita yang menangani pasien covid-19 rata-rata sudah mencapai 60%, beberapa RS bahkan ada yang lebih dari 90%. Jadi, saya harapkan masyarakat disiplin protokol kesehatan,” kata Alwi.(MM)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *