Tak Butuh Waktu Lama, 2 Pembunuh Diringkus Reskrim Polres Bulungan

Headline Kriminal

tobapos.co – Kurang dari 3 x 24 jam, Satreskrim Polres Bulungan, Polda Kalimantan Utara berhasil mengungkap kasus pembunuhan terhadap Daeng (51), warga Kecamatan Sekatak Kabupaten Bulungan.

Dua pelaku berikut 2 orang saksi yang mengetahui peristiwa itu, berikut sejumlah barang bukti seperti sebilah parang, senjata rakitan, sumpit dan badik turut diamankan Polres Bulungan dipimpin Kasat Reskrim Iptu M Khomaini SIK.

“Pono, 19 tahun dan Syarifudin alias Agus 35 tahun, keduanya kita tetapkan sebagai tersangka. Sedangkan Fendi 32 tahun, selaku pemilik warung dan Ilham, warga sekitar lokasi kita jadikan saksi,” ucap Kapolres Bulungan AKBP Ronaldo Maradona T.P.P Siregar SH. SIK kepada wartawan. Rabu (29/12/21).

Kejadian berawal, ujar Khomaini, saat korban Daeng, mendatangi warung milik Fendi, tak jauh dari kediamannya, Jumat (24/12/21) pukul 21.00 Wita, bermaksud meminta uang, rokok dan makanan.

Bukan hanya kepada Fendi selaku pemilik warung, korban juga mendekati Pono dan Agus, bermaksud meminta sejumlah uang. Mendengar permintaan korban, Pono dan Agus tak senang, hingga ketiganya terlibat adu mulut, namun dapat dilerai oleh Ilham, yang tinggal di gubuk sebelah warung milik Fendi.

Baca Juga :   Kapolda Sumut Ajak Masyarakat Gunakan Hak Pilih Saat Pemungutan Suara Ulang

“Sekitar jam 11 malam, Ilham, Agus dan Pono mendengar suara ribut dari belakang warung, sekira 30 meter. Terus saksi Ilham mendatangi arah suara, bawa Sumpit, Parang dan senjata penabur (rakitan). Gitu sampe lokasi, terjadi dialog dengan korban. Tiba-tiba kedua tersangka, Pono dan Agus malah ikut ribut. Saksi Ilham ini gak tau kalau kedua tersangka ikut dari belakang. Dipukul lah korban sama tersangka Agus, pake sarung parang,” terang Khomaini.

“Gak senang, korban melawan dan mau memukul tersangka Pono. Tau mau diserang, Pono langsung ngeluarkan badik yang ada di pingganggnya, trus gitu korban dekat, langsung ditikam, ke bagian pinggang sebelah kiri. Korban langsung tergeletak hingga meninggal dunia di lokasi,” urai Khomaini lagi.

Begitu melihat korban tergeletak tak bergerak, ketiganya, Pono, Agus dan Ilham kembali ke warung. Sesampainya di warung, Pono dan Agus mengajak Fendi untuk meninggalkan lokasi, menuju Boung Baru Kabupaten Tana Tidung, dan langsung diamini oleh Fendi, sementara Ilham memilih untuk tinggal.

Ke esokan harinya, usai mendapatkan laporan peristiwa itu, pihaknya, lanjut mantan Kanit Jahtanras Polres Asahan ini, langsung melakukan penyelidikkan serta memintai keterangan saksi-saksi.

Baca Juga :   Diperiksa Inspektorat : Bless Dinonaktifkan, Diduga Hambat Lelang Barang Covid

Hasilnya, tim mendapati informasi, salah satu pelaku dalam peristiwa itu adalah Ilham, yang tinggal di sebelah warung milik Fendi.

“Saat Ilham kita amankan, dia mengaku hanya ikut mengejar korban ke belakang warung. Sedangkan yang mukul korban adalah tersangka Agus dan kawannya (Pono). Tapi baik Agus, Pono dan Fendi kabur menuju Kecamatan Sesayap. Langsung kita kejar,” terang Khomaini.

Guna mengejar keberadaan Agus, pihaknya, sambung Khomaini, langsung berkoordinasi dengan tim Jahtanras Polda Kalimantan Utara, dan menuju ke Kecamatan Sesayap.

Hasilnya, tim menemukan Agus, di dalam sebuah Bengkel, persis di depan Kantor Bupati Tanah Tidung. “Pelaku Agus ini bantah yang nikam korban, tapi kawannya bernama Pono. Agus bilang, Pono melarikan diri ke Tarakan. Saat itu juga kita koordinasi dengan Polres Tarakan,” ungkap Khomaini.

Informasi berharga ini langsung ditindaklajuti tim gabungan. Malam itu juga, tim berangkat, menuju Tarakan sembari tetap berkordinasi dengan pihak Reskrim Polres Tarakan, 

Sesampainya di Tarakan, lanjut Khomaini, tim mendapat informasi, tersangka Pono tinggal di daerah Juata Laut, di Kampung Suku Toraja.

Baca Juga :   Tim Opsnal Polsek Berastagi Amankan Dua Pengguna Narkoba

“Akhirnya, sekira pukul 12.30 Wita, tersangka Pono berhasil kita ringkus tanpa perlawanan. Saat itu tersangka Pono kita pertemukan dengan tersangka Agus, dan tersangka Pono mengakui semua keterangan Agus. Keduanya lantas kita bawa ke Polres Bulungan untuk proses hukum selanjutnya,” terang Khomaini.

Disinggung penyebab kematian korban, perwira kelahiran Riau ini menjelaskan, dari hasil pemeriksaan luar, korban meninggal diduga karena luka tusuk dengan kedalaman 6 Cm pada pinggang sebelah kiri menembus ginjal kiri, limpa dan berakhir menembus hati.

“Begitupun kita menunggu hasil autopsi RDUD Tarakan. tersangka Pono kita tetapkan sebagai pelaku utama, kita kenakan Pasal 338 KUHPidana jo Pasal  170 ayat (2) ke-3 KUHPidana ancaman penjara paling lama 15 tahun, sedangkan Agus, kita jerat Pasal 338 KUHPidana jo Pasal 170 ayat (2) ke-3 KUHPidana jo Pasal 55 ayat (1) KUHPidana ancaman paling lama 15 tahun,” akhir Khomaini di hadapan sejumlah wartawan, di Mapolres Bulungan.(do/foto-Kedua pelaku (baju tahanan diintrogasi petugas))

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *