Ketum SBSI 1992 Abednego Panjaitan: Ideologi Jadi Landasan Buruh Dalam Menentukan Sikap

Headline Sekitar Kita

tobapos.co – Ketua Umum DPP Serikat Buruh Sejahtera Indonesia (SBSI) 1992 Abednego Panjaitan menegaskan ideologi menjadi landasan dalam menentukan sikap bagi organisasi.

“Ideologi sangat penting bagi suatu bangsa karena ia merupakan harapan dan ide-ide yang menempati derajat tertinggi dalam bernegara. Ideologi ini lahir sebagai cerminan dari harapan serta ide warga Negara. Dengan demikian, ideologi ini pun menjadi landasan dalam menentukan sikap dan tindakan hidup suatu bangsa,” jelas Abednego Panjaitan, Minggu (24/10/2021) di Jakarta.

Menurutnya, SBSI 1992 didirkan oleh para pahlawan bangsa dan telah menorehkan nama besar seperti KH Abdulrahman Wahid atau Gus Dur, Mukhtar Pakpahan, Rachmawati Soekarno Putri, Sabam Sirait dan puluhan pendiri SBSI 1992 lainnya.

Baca Juga :   Dirut PAM Jaya Diganti, Budi: DKI Yakin Arief Mampu Kawal Berakhirnya Kontrak PALYJA dan Aetra 

“SBSI 1992 ini berazaskan Pancasila dan UUD 1945, oleh karena itu, SBSI 1992 memiliki ideologi Pancasila,” terangnya.

Disampaikannya, ideologi sangatlah diperlukan bagi suatu negara. Jika suatu negara tidak miliki ideologi, maka bangsa tersebut akan rapuh serta perlahan-lahan akan hancur. Karenanya ideologi merupakan suatu pandangan beserta falsafah hidup dari suatu bangsa.

“Ideologi Pancasila adalah nilai-nilai luhur budaya dan religius bangsa Indonesia yang berdasarkan pada Lima Sila. Aspek tersebut misalnya membantu sesama warga, bergotong-royong, menghormati hak dan kewajiban orang lain dan diri sendiri, serta menjunjung tinggi nilai persatuan dalam bermasyarakat,” pungkasnya.

Menurut Sekretaris Jenderal Relawan Doakan Jokowi Menang Satu Kali Lagi ini Pancasila dijadikan sebagai ideologi bangsa karena ke lima sila di dalamnya bukan merupakan hasil pemikiran seseorang atau sekelompok orang.

Baca Juga :   Masyarakat Kawasan Danau Toba Gelar Doa Bersama, Semoga Perhelatan F1 Powerboat Sukses

Namun, menurutnya, Pancasila diangkat dari nilai adat istiadat, nilai kebudayaan, dan nilai religius yang terdapat dalam pandangan hidup masyarakat Indonesia sebelum membentuk Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

“Tanpa ideologi, maka manusia tidak akan memiliki pengetahuan untuk memahami dan menafsirkan dunia. Tanpa ideologi, maka manusia tidak memiliki wawasan yang luas untuk memberikan makna dan tujuan. Tanpa ideologi, manusia tidak akan memiliki norma, pedoman, dan pegangan untuk melangkah maju dan bertindak ke depan,” jelasnya.

Ditegaskan Abednego, besarnya keanggotaan SBSI 1992 saat ini, karena menanamkan ideologi Pancasila dalam setiap kegiatan pendidikan dan pelatihan organisasi.

“Jadi, karena SBSI 1992 selalu mengedepankan Ideologi Pancasila, maka kerukunan antar umat beragama sangat menonjol dan terbangun dengan baik dalam setiap pergerakan SBSI 1992 di Indonesia,” tandasnya (REL/TP)

Baca Juga :   Kolaborasi BUMD DKI Jakarta, Bank DKI Layani Pembayaran Gaji Karyawan Baru PAM Jaya

Foto: Majelis Pertimbangan Organisasi Sudiarto menyerahkan Pataka kepada Ketua Umum periode 2021-2026 dalam acara Pelantikan DPP SBSI 1992, Minggu (24/10/2021) di Kota Tua, Jakarta.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *