Kemultietnisan Medan Tidak Terlepas Keterbukaan Masyarakat Melayu, Menerima Pendatang Dengan Baik

Headline Pemerintahan

tobapos.co – Seluruh etnis yang ada di Kota Medan ini bisa tumbuh dan berkembang sehingga menjadi masyarakat asli Kota Medan karena kebaikan serta kemurahan hati masyarakat Melayu yang dapat menerima para pendatang dengan baik di ibukota Provinsi Sumatera Utara.

Hal ini disampaikan Wali Kota Medan Bobby Nasution di saat pembukaan Gelar Melayu Serumpun (Gemes) di Istana Maimun Jalan Brigjen Katamso Medan, Senin (31/10/2022) malam.

Dikatakan Bobby Nasution, saat ini ada 13 etnis ditetapkan sebagai etnis yang ada di Kota Medan. Oleh karenanya setiap Jumat, ungkapnya, Aparatur Sipil Negara (ASN) di lingkungan Pemko Medan mengenakan pakaian adat dari 13 etnis yang ada tersebut.

“Ini artinya Medan hari ini adalah Medan yang multi etnis. Namun yang perlu kita sampaikan, kemultietnisan Kota Medan tidak terlepas dari keterbukaan masyarakat Melayu yang menerima seluruh etnis yang ada di Kota Medan,” kata Bobby Nasution didampingi Wakil Wali Kota H Aulia Rachman.

Menantu Presiden Joko Widodo ini selanjutnya mengungkapkan, saat ini banyak yang dilakukan Pemko Medan tapi membuat orang bertanya-tanya, termasuk menanyakan mengapa gapura beretniskan Melayu yang ada di Kampung Lalang sebagai perbatasan Medan dengan Deliserdang dihancurkan.

“Seolah-olah lambang atau simbol kemelayuan kami bongkar. Benar sekali kami bongkar, tapi akan kami ganti dengan yang baru sehingga lebih bagus lagi. Sebab, seperti tempat-tempat yang lain yang ada di Kota Medan dan umurnya saya rasa sudah sangat pantas untuk kita revitalisasi menjadi lebih baik lagi. Dengan begitu kita semakin bangga warga Kota Medan dan kita bangga sebagai warga Melayu,” ungkapnya.

Yang pastinya, kata suami Ketua TP PKK Kota Medan Kahiyang Ayu ini, gapura yang baru nantinya akan mencerminkan diri warga dan menjadi cermin lebih baik lagi di Kota Medan.

Sedangkan Wakil Wali Kota Medan H Aulia Rachman yang turut hadir dalam pembukaan Gemes tersebut, mendukung apa yang disampaikan orang nomor satu di Pemko Medan tersebut. Dikatakannya, dirinya sangat bangga dengan kepemimpinan Bobby Nasution sebagai Wali Kota Medan yang sangat peduli dan punya banyak misi guna kemajuan Kota Medan.

“Kita ingin merubah tatanan yang selama ini  tidak baik menjadi baik. Pak Wali telah  menunjukkan kepeduliannya kepada masyarakat dan Kota Medan, termasuk pelaku UMKM. Apalagi kita mendengar tahun depan akan terjadinya resesi ekonomi sehingga dilakukan penguatan terhadap UMKM,” ungkap Aulia Rachman.

Atas dasar itulah, Aulia sangat mengapresiasi langkah-langkah yang dilakukan Wali Kota Medan. “Demi Allah saya sampaikan, semua langkah strategis yang dilakukan Pak Wali untuk masyarakat Kota Medan,” ungkap Aulia Rachman.(RL/TP)

Baca Juga :   Jakarta Hajatan 2022, Jakpro Tunjuk TIM Jadi Lokasi Utama  Perayaan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *